Kedekutnya kita!

Alangkah kedekutnya kita Baru dapat ilmu sedikit Bangga sudah meleret-leret
Ego sudah tinggi melangit
Hinggakan lupa menyebut
"Alhamdulillah" atas segala nikmat
Bukankah Tuhan sentiasa menguji?
Tatkala diri sentiasa diberi
Jiwa mula meninggi diri
Pujian jua yang dicari..
Sedangkan Allah rindukan kalimah suci
Meniti di bibir Hambanya yang naif..
Pahala dapat dihulur
Darinya beroleh redha illahi
Semoga dengan ikhlasnya hati pada ilmu
Tersedarlah saudara kita yang leka
Bangkitlah saudara kita untuk beramal..


Kedekut itulah kita..
Tika masa senang singgah
Amat sedikit yang istiqamah
Jangankan bismillah dibaca
Alhamdulillah pun kerap lupa
Malah zikir semakin hilang
Sujud semakin berkurang
Tatkala susah menjelma
Sejadah mula digeledah
Panjangnya doa untuk meminta
Sedangkan Allah tidak kan mengecewakan hambaNya
Namun apakah yang kita minta?
Memohon derita pergi
Agar rezeki kemari?
Sungguh,Munafiknya diri!
Masa susah mula rapat pada illahi
Bila senang mula lupa diri
Jika pada susah kita merebut pahala
Jika pada susah kita perbanyakkan ibadah
Ingatlah andai masa senang tiba..
Bersyukurlah nikmat Allah yang tidak terkira
Merintihlah kerana takut diri tersisih
Bukan mengeluh hilangnya nikmat duniawi

Kedekutnya kita
Hidup bernafas dengan udara dariNya
Tapi solat cuma seminit dua
Mana selawat pada Rasulullah?
Mana doa pada ibubapa?
Mana AlQuran yang seharusnya dibaca?
Mana zikir dari bibirmu?
Untuk dunia..
24 jam seakan tak mencukupi
Namun untuk akhirat
1 jam seakan lama dihati
Pandangan tak berkedip pada TV
Namun resahnya diri tatkala membaca AlQuran ayat illahi
Katanya inginkan pahala
Katanya inginkan syafaat
Katanya inginkan akhirat
Tapi saat mati dingatkan
Telinga pekak buta pandangan
Alfatihah yang beribukali dibaca
Masih tidak tahu maknanya..
Astaghfirullah..
Itulah kita..

Tapi tamaknya kita!
Keburukan saudara jadi bualan utama
Sedekah yang dihulur jadi khabaran merata
Harta yang dikejar hingga lupa pada anak keluarga
Aurat didedah aib dibuka
Maksiat bukan lagi perkara biasa
Wanita ditindas lemah perkara kecil di mata
Anak kecil dibunuh hina kesian sekejap cuma
Dosa yang terkumpul banyaknya...
Entah bila baru terasa cukup?
Entah bila taubat itu wujud?
Katanya hidayah belum ada..
Masa itu belum tiba..
Diri belum bersedia..
Saat mati tiba..
Mampukah kita berkata?
Tunggu,aku belum bersedia!
Suruh Malaikat izrail tunggu..
Aku mahu bayar solatku!
Aku mahu kumpul pahalaku!
Aku mahu taubat padaNya!
Tamaknya diri pada ketentuanNya!
Neraka dan syurga bukan lakonan filem dan cerita
Syahadah dan solat bukan suis kecemasan dunia
Tapi itulah amaran dan pengajaran

Kebenaran akan terbela
kebatilan akan terhapus juga
Justeru,kedekutlah pada masa yang semakin meninggalkan kita
Kedekutlah pada mulut yang selalu mencemuh menghina
Kedekutlah pada pandangan yang menimbulkan fitnah dan zina
Biarlah kita tamak pada tuntutan fardhuNya
Biarlah kita tamak dengan Doa ikhlas pada Allah Swt
Biarlah Kita tamak dengan Selawat atas para Nabi dan Rasul junjungan
Biarlah kita tamak mengejar pahala dan RedhaNya
Kerana kita semua tahu
AKHIRAT pasti menanti..
Sedangkan SYURGA belum Pasti buat diri
Kedekutlah pada selekoh duniawi yang fana
Kerana ALLAH telah menetapkan Jalan lurus buat HambaNya..


:Bicara dari An~Nisaa yang Hina~
~Alangkah kedekutnya diri..andai membaca tanpa mata akal dan mata hati...
~ayuh muhasabah diri..Maafkanku andai terluka saudaraku!

Comments

Popular posts from this blog

ringkas 6